Hati ini untuk dakwah

Hati ini milikNya

Imam Hasan Al-Banna pernah ditanya “Kenapa anda tidak menulis buku?”

Beliau menjawab “Buku akan diletakkan di perpustakaan dan hanya sedikit orang yang akan membacanya, tetapi apabila kita membina seorang manusia, manusia tersebut adalah buku yang sentiasa terbuka, ke mana sahaja dia berjalan, itu adalah dakwah”

Dan apabila kita meyakini kemenangan Islam akan dicapai dengan membentuk diri melalui sepuluh sifat yang baik, ditambah pula dengan memberi segalanya buat manusia yang dahaga dalam kepanasan teriknya matahari jahiliyah, maka disitulah hadirnya pengorbanan dan perubahan diri yang dilakukan untuk manfaat tersebut.

Sebagai contoh, seseorang yang tidak suka tersenyum, berubah menjadi manusia yang sangat manis senyumannya kerana itulah sahaja cara untuk orang lain menyenangi diri daie tersebut. Semata-mata untuk dakwah ini.

Rasulullah s.a.w bersabda:

“Senyumanmu pada saudaramu adalah sedekah” (Hadis Riwayat At-Tirmidzi)

Dan tanpa disedari, hanya dengan kuasa senyuman sahaja, mampu melahirkan masyarakat Islam yang wajahnya bercahaya dan saling mencintai. Ini juga adalah barakah daripada sebuah senyuman yang tulus buat saudaranya yang dicintai di jalan Allah.

Allah s.wt pernah menegur Rasulullah tatkala baginda bermasam muka saat ditanya oleh Ibnu Maktum r.a. dalam firmannya:

“Dia (Muhammad) bermasam muka dan berpaling, kerana seorang buta yang datang kepadanya. Dan tahukah Muhammad barangkali dia ingin menyucikan dirinya?” (Al Quran 80: 1-3)

Contoh ini jelas menunjukkan metode dakwah dan manhaj tarbiyah Rabbani dalam perjuangan baginda.

Semuanya kerana dakwah.

Yang paling penting, seharusnya kita ikhlas dan sentiasa bermonolog pada diri bahawa segala juhud dan pengorbanan yang kita buat hanyalah salah satu amal kebajikan di jalan Allah dan bukanlah disebabkan kita, dia mendapat petunjuk tetapi semuanya adalah dengan keizinan Allah.

Imam Hasan Al-Banna pernah bertanya kepada seorang akhi:

“Jika dihadapanmu ada sejemput gula pasir dan sejemput garam, bagaimana anda dapat membezakannya?

Akhi itu menjawab “Saya akan merasai keduanya, kerana dengan merasainya pasti kita akan dapat membezakan”

IHAB lantas menyimpulkan “Seperti itu jugalah dakwah, kita akan merasai kepahitan dan kemanisannya”

Allah berfirman:

“Dan katakanlah, bekerjalah kamu, maka Allah akan melihat pekerjaanmu, begitu juga Rasulnya dan orang-orang mukmin, dan kamu akan dikembalikan kepada Allah yang mengetahui perkara ghaib dan nyata, lalu diberitakanNya kepadamu apa yang telah kamu kerjakan” (Al Quran 9:105)

Semoga kita terus dengan hamasah (semangat)  jihad yang membara demi Pemilik hati ini.

Oleh:

Madihah Binti Ahmad

Ijazah Sarjana Muda Syariah Islamiyyah, Universiti Al-Azhar, Kaherah

Aktivis ISMA Seri Iskandar

Qiam dan Iktikaf Perdana Ipoh

 

Layari laman web baru ISMA Perak

Layari laman baru ISMA Perak di: http://ismaperak.net.

Website Baru Wanita ISMA lebih bertenaga …..

“Melayu Sepakat , Islam Berdaulat “…..

PROGRAM QIAM NAZIM, PERAK KALI 1/2011


IPOH 3 MAC 2011- Bertempat di rumah Ustazah Afifah,  seramai 31 ahli-ahli NAZIM Perak telah berjaya bersama-sama dalam program Qiam NAZIM negeri Perak  buat kali pertama tahun 2011. Qiam NAZIM yang dianjurkan pada 26-27 Februari 2011 ini telah mengumpulkan  anak-anak NAZIM dari seluruh kawasan di negeri ini.

Program Qiam yang dicadangkan 4 kali setahun ini dilaksanakan berdasarkan Taqwim yang telah disusun. Anak-anak NAZIM mula berkumpul di rumah Ustazah Afifah lebih kurang pada jam 7.00 malam. Mereka memulakan aktiviti dengan menunaikan solat Maghrib berjemaah dan membaca Maathurat. Anak-anak NAZIM dapat berkumpul serta mengeratkan silaturrahim antara mereka terutama sewaktu makan bersama. Aktiviti  NAZIM pada kali ini telah mendapat kerjasama  8 orang pelajar STAM daripada Akademik Ikatan Muslimin (AIM).

Aktiviti yang dianjurkan ini telah mendedahkan kepada anak-anak dengan pengisian mengenai sifat Mahmudah dan sifat Mazmumah. Dalam pengisian ini, mereka diberi pendedahan mengenai sifat yang perlu dilakukan dan yang perlu dijauhi. Sebelum tidur anak-anak telah bersama-sama membaca Surah Al-Mulk di bawah tunjuk ajar abang-abang dan kakak-kakak fasilitator.

Continue reading

Forum Perdana Maualidur Rasul 1432H

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.